Post-Millenials vs Jest Infinite

Jest Infinite. Dari Peter Allen Clark.

Kenangan saya pada 90-an adalah jarang, kerana itu adalah ketika saya dilahirkan. Seperti saya, novel Infinite Jest, David Foster Wallace datang ke dunia pada tahun 1996 dan dibesarkan dalam umur telefon pintar, media sosial, dan komputer peribadi.

Pemerhatian yang hambar dan mementingkan diri sendiri menjadikan perkara berikut - masa-masa di mana karya itu ditulis adalah berbeza daripada ketika saya selesai novel itu, yang tidak lebih dari sebulan yang lalu. Namun, seperti yang dikatakan oleh Tom Bissell dalam edisi ke-20 Infinite Jest, idea-idea Wallace tentang ketagihan, penyembahan, dan hiburan hanya perlu diperluas dengan kepentingan teknologi dan masa lapang.

Millenial mempunyai kotak televisyen, kaset, dan kartrij. Saya ahli sempadan Generasi Z (atau "pasca-milenium"), mempunyai YouTube, permainan video konsol, dan streaming muzik. Manakala penjanaan TV adalah tertakluk kepada kandungan yang dipilih oleh syarikat-syarikat untuk dipaparkan di skrin mereka, selepas Milenium telah diberikan kawalan yang hampir tidak terbatas terhadap apa yang kita makan. Malah, apa yang syarikat-syarikat abad ke-21 telah mula mengewangkan adalah pilihan pengguna dalam dan dari dirinya sendiri. Sentiasa bersaing untuk perhatian tipis kami, syarikat menawarkan pesanan kepada kami di laut digital kekacauan melalui pilihan ini, dan oleh itu identiti peribadi.

Walaupun perubahan ini, kita kini mempunyai krisis opioid yang paling teruk dalam sejarah Amerika. Penyebaran penyakit mental semakin meningkat. Kami memilih Donald Trump.

Dan bercakap tentang Trump (saya tidak akan menjadi yang pertama untuk membuat perbandingan kepada Presiden Johnny Gentle yang memusnahkan lendir Infinite Jest), mari kita bercakap tentang kartun. Saya akan berhujah bahawa rancangan TV telah berubah sedikit demi sedikit. Kartun-kartun yang disaksikan oleh Millenial, bukan hanya kartun pagi harinya yang harfiah tetapi juga sitkom jelek dan melodramas yang ikhlas, berfungsi sebagai hiburan semata-mata dan dengan itu sebagai pelarian yang tidak berbahaya dari kehidupan.

Kandungan video sekarang, sama ada rancangan TV Netflix atau vlog YouTube atau klip Twitter 30-an, atau sekurang-kurangnya cara kami berinteraksi dengan kandungan itu, sebahagian besarnya telah berpindah dari raison d'être, iaitu untuk menghiburkan.

Malah kandungan yang paling sihat sepertinya selalu mempunyai kesungguhan yang mendasari. Lihat rancangan seperti Bojack Horseman atau Rick dan Morty, di mana kartun adalah mod kami untuk bercakap tentang kemurungan dan kesepian. Lihatlah meme internet, yang memberi orang muda suatu medium yang tidak dijangka tetapi penting untuk menyatakan kegelisahan mereka. Kandungan telah menjadi sangat sedar diri.

Penggunaannya sendiri menjadi sangat peribadi. Pengetahuan manusia selalu kelihatan tidak terhingga, tetapi kini akses kepada pengetahuan itu kelihatannya tidak terbatas. Hasilnya, sekurang-kurangnya mengenai Internet (walaupun saya melihat perkembangan ini untuk pendidikan dan politik), adalah individu yang dapat memiliki dan mengembangkan ruang untuk narsisisme yang aneh tetapi sengit.

Narsisisme ini bukan perkara buruk. Dalam banyak cara, ia memenuhi kerinduan budaya lama untuk kesahihan dan pengetahuan diri. Walau bagaimanapun, kesedaran bahawa penyampai Infinite Jest tersandung adalah narsisisme dan teknologi dan banyak masa lapang adalah bahan untuk ibadat diri.

Dan ini bukan hanya orang yang menyembah imej dan personas mereka sendiri, tetapi juga orang yang menyembah gagasan Diri dan pemeliharaan ego. Watak-watak Jest Infinite tidak dapat dinafikan rasa "I" ini dan cuba mengimbangi kekurangan ini dengan berbagai ketagihan, yang mana mereka benar-benar hilang.

Watak yang paling dekat dengan diri sendiri adalah James Incandenza (secara literal disebut sebagai "Sendiri" oleh keluarganya), bapa protagonis Hal dan pencipta Hiburan. Tidak seperti watak-watak lain, yang hanya menggunakan bahan-bahan ketagihan, James sebenarnya mencipta sendiri. Keupayaan untuk mencipta, dan dengan itu untuk memanipulasi, adalah apa yang membolehkannya untuk mencapai yang paling ketagihan, dan oleh itu membawa maut, hiburan semua: ekspresi asli Diri.

Hadiah yang diberikan oleh James kepada anaknya, kerana dia tidak pernah memberikan apa-apa nasihat lisan kepada Hal (sama seperti apa yang James Joyce lakukan untuk Wallace), keupayaan ini untuk "membenci." Namun, narator itu menyedari bahawa tindakan penciptaan James adalah tidak cukup untuk mengatasi tarikan ketagihan, dalam kes alkoholnya. Ini, sebagai isu di zaman moden kita, adalah kerana James "jest" semata-mata untuk dirinya sendiri. Atau sekurang-kurangnya, dia membayangkan Hiburan sebagai penyulingan "Sendiri" yang sempurna.

Ini adalah sekurang-kurangnya tafsiran saya tentang Infinite Jest dan ia terus relevan. Kami telah menjadi jesters dari mahkamah kita sendiri, menggerakkan kepingan catur dalam persekitaran digital kita untuk menyuburkan dan memainkan perasaan kita Sendiri. Inilah bentuk ibadah yang muktamad, dan yang paling merosakkan kerana Diri, seperti segala-galanya dalam kehidupan manusia, tidak pernah cukup.

Saya rasa mudah untuk salah faham Infinite Jest sebagai mengatakan bahawa penyelesaiannya, atau sekurang-kurangnya alternatif yang lebih baik untuk ketagihan adalah lompatan iman ke dalam doa yang mantap dan cliches ikhlas. Jika ini berlaku, saya tidak fikir kita masih akan membaca novel itu pada 2018.

Sebaliknya, kita perlu menyedari perasaan dan niat asas manusia di bawah klise atau sebaliknya, di bawah meme Internet, vlogs YouTube, dan mungkin pengundi di seberang lorong. Fahami bahawa semua orang adalah, di era ini di mana tindakan penciptaan semakin demokratis, sedikit terdesak untuk beberapa sambungan. Ini, saya berpendapat, adalah satu langkah ke arah keseimbangan antara narsisisme dan empati pada zaman sekarang, dan untuk memulakan menjawab beberapa soalan yang lebih besar di Infinite Jest. Di mana saya berada dalam kesusahan ini? Apakah yang dimaksudkan untuk menjadi sebuah komuniti? Apakah yang dimaksudkan untuk menjalani kehidupan yang jujur ​​dan layak?

Jika anda menikmati penulisan saya, sila pertimbangkan untuk menyokong saya di Patreon: https://www.patreon.com/xichen